Ketika Makan Baso Kampung


Kemarin, pagi-pagi saya sudah pergi ke kantor pos untuk membeli obat batuk. Lho? hehe ya gak lah yang pasti kalo kantor pos itu urusannya kalo ga jahit menjahit yaa nyuci mobil. Selesai urusan di kantor pos saya kemudian pamit dengan mundur teratur. Tiba-tiba ga jauh dari kantor pos tersebut.. “Ngahiliwir” bau yang sudah tidak asing lagi ditelinga.. ah wangi baso kampung!! Ah tapi raguuu, ini gara-gara nonton investigasi jadi takut makan baso… takutnya baso tikus!

Tapi wangi baso ini ga mau kompromi…, baiklah sebagai lelaki saya dituntut harus selalu tegas dalam mengambil keputusan.. tidak boleh ragu!

“Mang hiji mang… basona aya naon wae?”

“Mangga, aya baso isi telor, cincang sareng urat…”

“Ah.. nu aralit we basona..”

“Campur A?..”

“Mih we jeung sayur…”

“Kuah A?”

“Kuah mang..”

“Nganggo gajih teu?”

Mikir dua kali.. duuh lemak2.. koleterooll tapi enaak…

“Teu mang!”

“Mangga ieu basona.. kecap, saos, sambelna nyandak nyalira..”

“Sruppuuutttt….” aaarhhh enak-enak hehe alhamdulillah. Suap demi suap terlampaui, sambil memandangi jalanan. Lalu lalang kendaraan sepertinya tidak pernah berhenti. Dari kejauhan terlihat segerombolan anak agb. Dengan tatanan rambutnya model mohawk, beranting, celana ketat.. ya para abg yang sedang mencari jati diri. Tiba-tiba dua orang dari mereka menghadang laju kendaraan sebuah mobil truk..

“Stop stop.. sttooooooppppppp !!! ikut pak kedepan!!”

Tampaknya sopir truk tersebut tidak mengijinkan mereka nebeng truknya. Akhirnya gerombolan abg itu terpaksa memapah kakinya lebih jauh untuk melanjutkan perjalanan yang entah kemana tujuannya.

“Jadi ingat saya waktu dulu… saya merasakan kondisi mereka… “

Celingak celinguk saya mencari sumber suara tersebut, oh ternyata tepat disebelah kiri saya ada seorang bapak umuran 50 tahunan, agak kurus, wajah sarat dengan pengalaman, sedang makan baso juga seperti saya cuma beliau mie campur dengan baso urat dan beberapa gajih atau lemak terkumpul di mangkoknya.

“Saya dulu begitu..” pak tua melanjutkan kata-katanya mencoba meyakinkan saya.

Wah-wah bakalan panjang nih ceritanya, apalagi pak tua ini sepertinya sudah mengambil ancang-ancang untuk menceritakan kisah hidupnya. Cuek aja ah pura-pura ga dengar, mending melanjutkan kenikmatan yang terhenti sejenak.

“Bapak ini dulu terkenal dicap anak ternakal dikampung…” suara tersebut kembali menyapa kali ini sambil menepuk bahu saya.

Otomatis saya memalingkan wajah, dan lebih menyimak penampilan bapak tua ini dari atas sampe bawah. Wah preman nih kayaknya.. sedikit saya menggeser pantat saya menjauh dari bapak tua itu. Tapii setelah diperhatikan lebih dalam lagii.. oh preman insaff.. kembali saya geserkan pantat ini mendekatinya.

“Truss pa??” tanya saya basa basi

Beliau berhenti menatap mangkok basonya, lalu mengangkat mukanya yg sudah mulai keriput disana sini dan menarik napas sambil menerawang, berusaha keras memutar kembali kisah-kisah yang pernah dilaluinya.

“Saya ini dulu jarang pulang ke rumah, maunya keluyuran. Saya memang bergaul dengan anak-anak yang salah di kampung. Tapi saya tidak pernah bergabung untuk melakukan hal-hal negatif. Ketika teman-teman saya merencakan hal-hal negatif saya selalu ada alasan untuk menghindar. Sudah terpatri dalam hati saya untuk tidak sedikitpun menyusahkan abah sama emak dikampung. Tapi karena saya bergaul dengan anak-anak yang salah, image sayapun dipukul rata oleh masyarakat di kampung, hingga saya tidak diakui lagi sebagai anak abah dan emak. Padahal saya ini ga pernah berurusan dengan polisi, bahkan niat saya selalu berusaha untuk tidak menyusahkan abah dan emak, tapi toh tetap dimata mereka saya ini bikin malu….”

Nampak gurat kesedihan diwajahnya.

“.. saya ini dari jawa.. tapi saya telah merantau sendirian ke berbagai kota di sumatra, kalimantan, irian jaya tanpa membawa uang sedikitpun. Yang saya bawa hanyalah ijasah SD. Persis seperti yang dilakukan anak-anak abg itu, naik mobil, naik kereta api, naik kapal laut.. semuanya nebeng. Kalo lapar, saya mampir ke kantor polisi atau tentara dan minta makan disitu. Tapi saya ga cuma numpang naik kendaraan atau juga numpang makan, karena saya membayarnya dengan bekerja kasar. Saya tidak pernah mau mengemis. Orang tua dirumah sudah menganggap saya meninggal, saking ga mau taunya tentang saya. Kondisi ini menambah keyakinan dalam diri ini untuk membuktikan bahwa saya ini bisa menjadi orang yang benar, orang yang bisa dibanggakan abah dan emak yang pegawai negri. Makanya menjadi pegawai negri adalah tujuan hidup saya…”

Sungguh memilukan… baso saya ternyata tinggal satu lagi.. hiks

“…akhirnya Allah mewujudkan mimpi saya. Saat itu saya masih bekerja sebagai buruh bangunan mengerjakan proyek di sebuah institusi, ketika mendengar kabar tentang lowongan menjadi pegawai negeri di institusi tersebut, saya tidak sia-siakan kesempatan itu. Segera saya mendaftar dengan bekal ijasah SD, alhamdulillah diterima. Sampai sekarang terhitung sudah 25 tahun saya mengabdi pada negara, 3 tahun lagi saya pensiun…”

Heegghhg… haduh..

“Mg.. mang.. a.. aer nag..”  saya meleg (baso nyangkut di tenggorokan..)

“Mang caina!! buru ieu budak kabesekan!!!” seru pak tua sambil nunjuk-nunjuk mulut saya.

Mamang baso panik nyiapin minum buat saya…

“Glek.. glek.. glek.. aahhh.. alhamdulillah… , trus trus abah dan emak tahu bapak jadi pegawai negri?”

Si pak tua menyipitkan matanya, memastikan saya dalam kondisi yang baik-baik saja. Setelah dirasa baik, beliau melanjutkan ceritanya…

“..abah dan emak tahu saya jadi pegawai negeri, cuma sampe sekarang mereka ga pernah nanya, bahkan mungkin mereka ga habis pikir kok bisa saya jadi pegawai negri. Sampe akhirnya saya menikah dan mendapatkan istri di bandung dan menetap disini. Abah dan emak sekarang sudah meninggal. Tapi saya tidak pernah menyentuh sedikitpun warisan peninggalan abah dan emak. Padahal abah dan emak meninggalkan banyak sawah dan tanah. Biar sodara-sodara saya saja yang berbagi, saya tidak pernah mau, saya lebih bangga dengan hasil keringat sendiri…”

Saya manggut-manggut, nah inilah saatnya…

“Pak!! maaf saya duluan ya, kebetulan basonya sudah habis. Makasih ceritanya pak! “ potong saya sambil buru-buru pamit pergi.

“AAA!!!!!! “ teriak si mamang baso melihat saya yang pergi menjauh

“Naon mang?”

“Genep rebu maratus!! teu acan pan?” teriak si mamang lagi..

“OH…” terpaksa balik lagi menuju roda baso si mamang sambil merogoh saku mencari uang yang diminta.

“Paak..” kembali saya menyapa pak tua yang masih berkutat dengan basonya.

Pak tua hanya terseyum…

*Apakah ada sesuatu yang bisa diambil dari tulisan saya diatas?? ga tau juga karena saya memang tidak berniat menyimpulkan sesuatu.. just a story dari anak bawang..

Author : Ayah Jayvyn

I don’t like the internet, I just work for it.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>